Apakah anda mengidap DISTORSI KOGNITIF?? Ini dia ciri-cirinya!

  • admin
  • 26/11/2015
  • 1. Pemikiran Segalanya atau Tidak Sama Sekali
    Jenis distorsi kognitif yang satu ini terkait dengan sikap perfeksionisme agan yang berlebihan. Agan selalu pengen apa-apanya sempurna. Perfect, 100% bener, tanpa menoleransi sebuah kesalahan pun.
    Agan abis nerima hasil ulangan misalnya. Ternyata nilai agan kurang bagus sehingga agan musti remidi. Padahal track record agan nggak pernah remidi. Agan juga udah mati-matian belajarnya. Agan lalu berpikir kalo agan adalah pelajar yang bodoh, nggak berguna, dan ngerasa usahanya sia-sia.

    2. Terlalu Menggeneralisasi (Over-Generalisasi)
    Distorsi ini kaitannya sama pengalaman buruk masa lalu agan. Dari pengalaman buruk itu bikin agan trauma kemudian di pikiran agan bikin generalisasi negatif yang belum tentu benar.
    Misalnya agan pernah diputusin pacar, padahal bentar lagi udah mau nikahan. Nyeseg banget kan? Nah, saking sakitnya pas putus itu agan trauma kemudian bikin generalisasi kalo semua cewek sama saja brengseknya. Kalo distorsinya parah banget, agan bisa milih buat nggak nikah seumur hidup hanya karena takut pengalaman buruknya (putus-gagal nikah) terulang kembali.

    3. Filter Mental
    Distorsi yang satu ini mirip2 sama yang pertama. Bedanya filter mental ini bikin agan-agan selalu mikirin sisi negatifnya aja. Padahal situasi yang sebenernya terjadi tidak seburuk/senegatif kayak apa yang agan kira.
    Misalnya agan pas ulangan ngerjain 100 soal. Setelah dikoreksi guru, 13 soal yang agan kerjain salah (cuma betul 87). Dari situ agan kecewa en terus mikirin ketiga belas soal yang salah. Agan nggak peduli fakta kalo nilai agan adalah yang paling tinggi di kelas. Agan malah mikirin 13 soal yang salah, kecewa nggak dapet nilai lebih baik, terus nyalah-nyalahin diri agan sendiri.

    4. Mendiskualifikasikan yang Positif
    Distorsi ini biasanya timbul karena agan kurang PD sama kemampuan agan. Semua hal-hal positif seperti pujian, hadiah, applause, dan penghargaan dari orang lain malah agan tanggepin secara negatif.
    Misalnya ada orang muji penampilan agan, Wah, cantik banget kamu hari ini. Alih-alih agan malah mikir Ah, mereka pasti cuma basa-basi. Atau misal agan ngerasa kurang dipeduliin sama temen di sekolah. Terus suatu hari pas agan gak bawa uang jajan, ada temen agan yang kasih makan. Alih-alih agan malah mikir Ah, dia kan nggak ikhlas ngelakuinnya.

    5. Loncatan ke Kesimpulan
    Distorsi ini paling jamak dijumpai menurut ane gan. Nah, Loncatan ke kesimpulan negatif ada 2 jenis nih gan:
    – Membaca Pikiran
    Misalnya agan lagi papasan sama temen agan di jalan. Temen agan nggak nyapa agan, terus agan nyimpulin kalau temen agan lagi ngambek atau nggak suka sama agan.
    Padahal mungkin aja temen agan emang lagi sibuk mikirin hal lain, atau sedang keburu-buru ke WC, jadi nggak sempet nyapa agan. Tapi agan udah mikir yang negatif duluan tanpa punya bukti apapun yang menguatkan kesimpulan agan.


    – Kesalahan Peramal
    Distorsi ini bikin agan ngeramalin masa depan agan bakal berjalan buruk. Agan jadi pesimis banget. Misalnya agan dikasih tahu mau ulangan. Agan baru tahu saat itu, sehingga belum sempet belajar. Saking banyaknya materi, agan nyerah terus mikir: Ah, kayaknya gue bakal remidi nih. Nggak ada gunanya gue belajar sekarang. Percuma.

    6. Pembesaran dan Pengecilan
    Distorsi ini bikin agan memandang rendah segala kelebihan agan dan memandang setiap kesalahan yang agan lakuin sebagai masalah besar. Jadi misalnya agan habis dimarahin sama atasan. Agan lalu ngumpat-ngumpatin diri agan: Ugh…bodoh banget sih gue! Sial! Gue bakal dipecat kalau kayak gini. Reputasi gue bakalan ancur! Agan nggak peduli lagi semua hal positif di diri agan. Seakan-akan apa yang atasan agan bilang adalah masalah besar dan aib bagi agan.

    7. Penalaran Emosional
    Distorsi ini bikin agan terlalu fokus pada perasaan agan sampai bikin agan menunda-nunda suatu pekerjaan atau merasa pesimis akut. Distorsi ini biasa diawali dengan kata-kata seperti Saya merasa…. Kayaknya saya nggak bisa …… dll.

    Misalnya agan mikir Gue ngerasa nggak mampu nyelesein skripsi ini. Gue pasti mahasiswa yang paling apes. Gue rasa, gue nggak bakal lulus tahun ini. Mungkin tahun depan, atau mungkin…entahlah. Gue ngerasa bersalah banget, mungkin gue emang makhluk nggak berguna yang cuma nyusahin orang.

    8. Pernyataan Harus
    Distorsi ini bikin agan nggak nyaman dengan perilaku orang lain yang menurut agan nggak seharusnya dilakuin. Agan sampai dibikin frustasi karena terjebak pada pemikiran harus, harus, dan harus. Misalnya agan mikir Ugh…seharusnya dia nggak ngelakuin itu Sialan…seharusnya dia lebih merhatiin perasaan orang lain! Seharusnya dia nggak dateng telat! Ughh…seharusnya gue nggak salah pake seragam, jadi gue nggak bakal ditertawain temen-temen hari ini.dll.

    9. Memberi Cap dan Salah Memberi Cap (Misslabelling)
    Distorsi ini bikin agan tega melabeli diri agan sendiri secara negatif dan nggak masuk akal. Misalnya agan nggak pernah dapet nilai bagus waktu ulangan. Terus agan melabeli diri agan kayak gini Gue emang pelajar bego atau Gue nyerah, gue nggak lebih dari seorang sampah di sekolah ini. Karena agan mikir gitu, agan gampang nyerah belajarnya. Agan ngerasa semuanya percuma.

    Pada kasus lain, agan bisa salah memberi label pada orang lain. Misalnya agan ketemu sama temen agan, anak orang kaya. Agan yang mungkin iri, melabeli temen agan sebagai anak orang kaya yang suka pamer (meski faktanya nggak begitu). Karena label itu, agan jadi sirik melulu sama temen agan itu. Agan nggak mau temenan sama tuh orang. Apa-apa yang dilakuin temen agan itu selalu salah di mata agan.

    10. Personalisasi
    Distorsi ini cenderung membuat seseorang merasa bersalah/bertanggung jawab atas apa yang terjadi sekalipun hal yang terjadi itu bukan mutlak kesalahannya. Misalnya agan lagi tandingan futsal. Kemudian tim agan kalah. Nah, agan ngerasa kalau agan adalah orang yang bikin timnya kalah. Agan ngerasa jadi kambing hitam kegagalan tim agan menang, tanpa dasar dan alasan apapun. Padahal faktanya agan adalah satu-satunya orang yang maen bagus di pertandingan itu.

    Nah itu tadi 10 distorsi kognitif yang bisa terjadi dalam diri seseorang. Bisa aja satu orang memiliki lebih dari satu distorsi kognitif. Karena pada dasarnya emang semua orang punya distorsi kognitif beginian. Hanya bedanya setiap orang punya pilihan dan cara sendiri-sendiri buat ngatasin distorsi kognitif yang dialaminya. Ada yang milih untuk cuek, masa bodoh dengan pikiran-pikiran negatifnya, dan tetep optimis. Ada juga yang lebih memilih menyerah sama pikiran-pikiran negatifnya, minder, serba pesimis, sampai-sampai mencoba untuk bunuh diri karena saking depresinya. Kasihan

    Jadi, ada baiknya kenali distorsi kognitif agan-agan. Kemudian bijaklah memilih jalan untuk mengatasi distorsi kognitif agan-agan itu.

    Info terkait:

    • caption manis
    • lebay lemes bray
    • gue lebay lemes bray
    • arti bokingan
    • pengalaman buruk di putusin pacar dalam bahasa inggris
    • meme kpop nyindir temen
    • meme lemes bray
    • wallpaper kocak gak boleh sentuh hp gue
    • Kata2 utk walpaper jngan sntuh hp gue
    • ulangan paguneman