Ini dia 5 fakta UNIK sejarah perayaan IMLEK di INDONESIA!!

  • admin
  • 08/02/2016
  • Masyarakat Tionghoa tidak bisa dipisahkan dari sejarah Indonesia. Dari dulu hingga sekarang banyak masyarakat Tionghoa memberikan sumbangsih besar terhadap kemajuan negeri ini. Sayangnya, mereka kadang dianggap sebagai suku yang suka menginvasi hingga saat Orde Baru terus disudutkan.

    Akhirnya sejak Presiden Gus Dur memimpin Indonesia. Keberadaan mereka menjadi lebih diakui. Bahkan salah satu perayaan terbesar dari masyarakat Tionghoa dibuat menjadi hari libur nasional. Mulai dari sini, budaya Tionghoa jadi lebih bisa diterima, bahkan beberapa telah berbaur dengan kebudayaan pribumi yang agung.

    Anyway, inilah lima fakta unik perayaan imlek di Indonesia:

    1. Imlek di Masa Orde Baru
    Saat Orde Baru berkuasa, banyak masyarakat Tionghoa yang merasakan diskriminasi rasial secara mengerikan. Mereka harus mengganti nama mereka di KTP menjadi lebih Indonesia. Bahkan agama Konghucu pun tak diizinkan ada di KTP. Mau tidak mau mereka harus memilih satu dari lima agama yang dinyatakan resmi di Indonesia.

    Saat Orde Baru, segala bentuk perayaan yang dilakukan oleh orang Tionghoa dilarang termasuk merayakan Imlek. Bahkan mereka dilarang melakukan peribadatan di Kelenteng yang merupakan rumah ibadah masyarakat Tionghoa. Puncak diskriminasi rasial pada etnis ini terjadi pada Mei 1998. Kerusuhan besar yang terjadi di Indonesia juga mengusung isu anti-China hingga banyak toko dari etnis ini dijarah dengan membabi buta.

    2. Pemberlakuan Tahun Baru Imlek
    Satu masalah yang sering dialami oleh masyarakat Tionghoa saat Orde Baru adalah adanya Inpres No.14/1967 tentang pembatasan Agama, Kepercayaan, dan adat istiadat Tionghoa. Akhirnya saat Gus Dur menjabat menjadi presiden, beliau mengeluarkan Keppres No.6/2000 untuk mencabut Inpres itu. Sejak pencabutan itu pada tahun 2001, Menteri Agama menetapkan Hari Raya Imlek sebagai hari libur nasional fakultatif.

    Pada tahun 2002 inilah penetapan Imlek sebagai hari libur nasional mulai diperjelas. Akhirnya muncul Keppres No.19 tahun 2002 yang menyatakan Imlek sebagai hari libur nasional. Sejak saat itu, Imlek menjadi hari libur nasional. Bahkan sudah seperti perayaan Natal atau pun Lebaran yang menjadi hari libur paling besar di negeri ini.

    3. Percampuran Budaya Jawa dan Tionghoa di Solo
    Di Kota Solo adalah salah satu perayaan yang bisa dibilang sangat unik. Namanya adalah grebeg Sudiro. Perayaan ini dilakukan untuk menyambut hari raya Imlek yang dirayakan oleh etnis Tionghoa sejak tahun 2007. Meski demikian, acara ini justru dilakukan bersama-sama dan dicampuri budaya Jawa yang sangat kental.

    Biasanya 7 hari sebelum Imlek akan ada pawai gunungan yang kali ini diganti dengan kue keranjang. Setelah pawai selesai dilakukan, kue ini akan dibagikan kepada para pengunjung yang mayoritas adalah warga lokal. Usai grebeg Sudiro selesai, pertunjukan Barongsai dan juga kesenian Jawa akan berpadu seperti tidak ada sekat. Perayaan ini menampilkan betapa sesungguhnya suku, ras, dan agama bukanlah sebuah pembeda.

    4. Perayaan Cap Go Meh Terbesar se-Asia Tenggara
    Cap Go Meh adalah salah perayaan yang dilakukan 15 hari setelah Imlek. Biasanya di negara besar seperti Tiongkok dan Taiwan, Cap Go Meh merupakan even perjamuan besar. Pesta dan pawai dilakukan di jalanan dari pagi hingga malam. Di Indonesia sendiri perayaan Cap Go Meh banyak dilakukan di pecinan khususnya di daerah Singkawang, Kalimantan Barat.

    Perayaan yang dilakukan di Singkawang ini adalah even pariwisata wajib daerah ini. Setiap tahun akan ada ribuan orang dari berbagai negara datang untuk melihat pawai Tatung. Uniknya, Tatung atau orang yang berdandan seperti panglima perang ini juga masin debus. Mereka menusuk tubuh mereka dengan paku hingga kadang berdarah-darah. Percampuran budaya Tionghoa dan lokal di sini sangatlah terasa. Bahkan banyak orang yang pawai merupakan pribumi Indonesia yang tak ada keturunan Tionghoa-nya.

    5. Jogja pun Telah Berbaur dengan Kebudayaan Tionghoa
    Beberapa hari yang lalu terselenting kabar jika masyarakat Tionghoa dilarang memiliki hak kepemilikan tanah di Yogyakarta. Hal ini membuat suasana kerukunan ras di Yogyakarta mulai panas. Namun, hal itu semua segera sirna akibat akan diselenggarakannya Pekan Budaya Tionghoa di Yogyakarta.

    Pekan budaya ini dilaksanakan sekitar tanggal 18-22 Februari 2016 sebagai bagian dari perayaan Imlek. Kawasan pecinan di sekitar Malioboro akan disulap menjadi tempat meriah yang menampilkan seni dan budaya Tionghoa lengkap dengan paduan budaya Jawa yang khas. Momen langka ini adalah wujud persatuan dan kesatuan semua rakyat Yogyakarta tanpa ada pengecualian.

    Inilah lima fakta unik dari sejarah perayaan Imlek di Indonesia. Sejak ditetapkan sebagai hari libur nasional, banyak kota besar lambat laun menyelenggarakan festival Imlek. Mereka memberikan kesempatan kepada warga Tionghoa agar lebih eksis dan berbaur dengan kebudayaan lokal. Anda ikut merayakan Imlek tidak?

    Info terkait:

    • contoh percakapan antara atasan dan bawahan
    • lirik yel yel gerak jalan
    • contoh iklan kemerdekaan
    • atribut pawai
    • laporan pawai budaya
    • tema ulang tahun sekolah unik
    • cara membuat baju belanda
    • natasha wilona tionghoa
    • natasha wilona keturunan china
    • manfaat kegiatan 17 agustus