Jalan-jalan ke kantornya GOOGLE Indonesia!!

  • admin
  • 30/11/2013
  • Cetakan-cetakan batik cap aneka pola menghiasi logo Google di kantornya di Indonesia

    KOMPAS.com Dari semua perusahaan yang bergerak di bidang teknologi informasi, kantor Google mungkin adalah salah satu yang paling menarik dikunjungi. Raksasa mesin pencari ini dikenal memiliki budaya kerja unik, di samping royal menebar berbagai macam fasilitas untuk karyawannya agar betah berkarya.

    Tak terkecuali Google Indonesia, yang belakangan ini pindah ke kantor baru di bilangan Senayan, Jakarta. Hari Rabu (27/11/2013), perwakilan Google untuk wilayah Indonesia tersebut mengajak sejumlah jurnalis untuk melongok bagian dalam markasnya itu, termasuk Kompas Tekno.

    Nah, seperti apakah kantor Google Indonesia? Ikuti hasil penjelajahan Kompas Tekno berikut ini.

    “Gelora Asmara”

    “Kantor ini baru selesai direnovasi minggu lalu, suasananya sengaja dibuat agar memudahkan tim-tim kecil dalam Google untuk berdiskusi, tanpa harus menunggu dipanggil oleh bos, misalnya,” ujar Country Head Google Indonesia Rudy Ramawy ketika memberikan pengantar untuk mengawali tur singkat Google.

    Lounge dan area lobi di kantor Google Indonesia

    Memang, terkait urusan diskusi, Google menyediakan macam-macam sarana. Di samping perlengkapan teleconference, kegiatan rapat pun bisa dilakukan di banyak ruang rapat berbeda ukuran yang bertebaran di kantor ini. Tinggal pilih mana yang menyediakan jumlah bangku yang cocok.

    Tiap-tiap ruang tersebut memiliki nama yang unik, beberapa terdengar cukup nyeleneh seperti “Gudang Rezeki”, “Pangkalan Ojek”, dan “Gelora Asmara”. Rudy mengaku nama-nama tersebut diusulkan oleh para karyawan Google dan dimaksudkan untuk mengundang rasa penasaran.

    Plang nama salah satu ruang rapat

    “Biasanya pengunjung atau karyawan Google dari negara lain akan bertanya apa artinya, lalu kami akan menjelaskan makna nama-nama tersebut agar mereka lebih mengenal budaya Indonesia,” papar Rudy, sembari menambahkan bahwa tim Google sengaja tak memilih nama yang umum. “Soalnya, kalau cuma nama yang terkenal seperti `Bromo` kan bisa langsung cari di Google dan diketahui itu apa”. Sayang, dia kurang merinci alasan di balik penamaan ruang “Gelora Asmara”.

    Ketika para karyawan ingin ngobrol dalam suasana yang lebih santai pun, kantor Google menyediakan semacam lounge untuk diskusi. Tempat ini terletak di sebuah teras di atas area resepsionis dan menyediakan pemandangan langsung ke jantung kota Jakarta, mengarah ke Jalan Asia Afrika dan Stadion Utama Gelora Bung Karno.

    Lemari pendingin berisi berbagai jenis minuman (kiri) yang tersebar di beberapa titik di kantor Google Indonesia, serta area diskusi dengan kasur dan bantal

    Di sini terdapat beberapa meja, sofa, dan kursi yang ditata dalam beberapa ruang terbuka. Ada pula tempat rapat unik yang tidak berisi kursi, tetapi kasur dan bantal dengan susunan berundak mirip sawah di pegunungan.

    Ingin lebih santai lagi? Ada area bermain yang dilengkapi beberapa alat hiburan seperti konsol Xbox 360, lengkap dengan perangkat motion control Kinect. Bermain tampaknya sama sekali bukan hal yang tabu di kantor Google. Sebaliknya, kegiatan ini malah difasilitasi.


    Konsol game Xbox 360 turut disediakan sebagai sarana refreshing

    Cetakan batik

    Sebagai perwakilan di Indonesia, tak aneh jika Google berusaha menyertakan elemen-elemen budaya Indonesia dalam desain kantornya.

    Hal tersebut antara lain terwujud dalam gambar tokoh wayang Punakawan, yaitu Semar, Petruk, Bagong, dan Gareng yang mejeng di panel kaca besar salah satu ruang rapat.


    Tokoh Punakawan di kaca pembatas salah satu ruang rapat

    Rudy sendiri mengaku juga menyumbang ide untuk menegaskan identitas para karyawan Google di kantornya. “Usulan saya adalah meletakkan cetakan batik di logo Google di bagian resepsionis,” katanya.

    Ternyata ada alasan tersendiri di balik gagasan tersebut. “Karena ada kawan dari negara tetangga yang `mengklaim` batik, mereka mendesain logo di kantor dengan elemen kain batik,” ungkap Rudy, tanpa menyebutkan negara mana yang dimaksud.

    Cetakan-cetakan batik cap aneka pola menghiasi logo Google di kantornya di Indonesia

    Dengan demikian, Google Indonesia pun tampil dengan cetakan batik. Makna simbolisnya, Indonesia adalah “sumber” dari kain batik. “Kalau tidak ada cetakan, kan tidak ada batiknya,” ujar Rudy. Tentu, batik sejati dibuat dengan teknik melukis malam, tetapi agaknya canting kurang praktis untuk ditempelkan di tembok.

    Dari skema yang terpampang di lokasi, kantor Google memiliki cubicle berjumlah 82 buah. Saat ini, Rudy mengatakan bahwa baru separuh tempat tersebut yang terisi, semuanya terdiri dari tenaga kerja asal Indonesia. Kantor besar yang mengambil keseluruhan lantai 28 dari menara Sentra Senayan II itu pun terkesan lowong.

    Hari itu para karyawan sedang berkumpul di kantin khusus yang luasnya lebih dari cukup untuk menampung mereka semua. Tentu, seperti halnya kantor Google di negara lain, tempat ini pun menyediakan makan siang dan camilan gratis.

    “Kenapa gratis? Jika orang masih terusik dengan perut yang lapar, mereka tidak bisa berpikir secara inovatif dan bebas. Tak seperti perusahaan lain yang punya tambang, misalnya, modal kami hanya manusia. Maka dari itu, para karyawan pun dalam hal ini di-maintain,” tutup Rudy.


    Country head Google Indonesia Rudy Ramawy (latar depan, berbaju biru, paling kiri) berfoto bersama para karyawan Google Indonesia di
    kantin

    Info terkait:

    • contoh laporan diskusi tentang hiburan
    • rias punakawan
    • contoh laporan diskusi tentang masalah hiburan
    • contoh teks paguneman bahasa sunda tentang diskusi
    • erang erang kaca
    • caption kantin
    • rompi wayang punakawan
    • caption tentang kantin sekolah
    • conto paguneman resmi 4urang
    • contoh diskusi tentang hiburan

    Leave a Reply