Kumpulan alasan-alasan yang BASI saat PUTUS!!

  • admin
  • 02/10/2014
  • Sesuatu yang diakhiri, harusnya ya sudah diakhiri saja. Kalau masih ada embel-embelnya, berarti memang masih ada sesuatu. Entah itu masih ada permintaan maaf, masih ada alasan, atau masih ada permintaan lain yang pastinya, semuanya nggak masuk diakal dan terkesan diada-ada.

    Mungkin diada-ada karena perasaan yang masih ada.

    Misalnya pada saat putus. Biasanya, putus yang benar-benar tuntas, akan berhenti di kata putus, diterima keputusannya, sepakat, sudah. Kalau masih ada kalimat-kalimat yang menyusul, kemungkinan besar ada sesuatu yang lain selain dari sekadar menyudahi hubungan.

    Dan itu biasanya berimbas pada sulitnya melupakan.

    Saking seringnya kata-kata itu dipakai, akhirnya membuat kita semua jenuh, jengah, dan merasa itu semua basi. Inilah kata-kata basi itu

    1. Kamu Terlalu Baik Buat Aku

    Kalau yang ini sih semuanya pasti udah tau ya. These words are full of sh*t.

    2. Kamu Pasti Dapet yang Lebih Baik dari Aku

    Kalimat seperti cuma pantas dibalas dengan satu kalimat, Yeah, of course I will!

    Itu bagi orang normal. Namun pada kenyataannya, tetap saja banyak yang berhasil dibuat lemah dengan kalimat itu, dan akhirnya membuat urusan semakin panjang dengan mengucapakan, Emang banyak yang lebih baik dari kamu, tapi aku maunya cuma kamu.

    Urusan semakin panjang karena si dia memang udah nggak mau sama kamu. Alhasil, kamu ditinggal move on duluan. Dan hingga kini, kamu masih di situ-situ aja, menanti dia yang nggak baik-baik amat itu.

    3. Aku Nggak Pantes Buat Kamu

    Kalimat inilah yang paling sering digunakan juara sandiwara sedunia. Playing victim, atau bermain sebagai korban adalah hobinya.

    Dia membuat seolah-olah dialah yang salah, seolah-olah dia yang jadi korban, seolah-olah kalian berpisah bukan karena kamu membosankan. Padahal pada kenyataannya, ada dia yang lain yang lebih menyenangkan

    4. Tapi Kita Masih Bisa Jadi Temen Kan?

    Kalimat ini (dan jika jawabannya ya) hanya berlaku pada malam ketika putus saja. Besoknya, lusa, seminggu kemudian, setahun, seumur hidup berikutnya, ketika ketemu malah seperti nggak pernah kenal.

    5. Aku Nggak Mau Kamu Makin Sakit Karena Aku

    Dia tau, dia sadar selama ini dia menyebabkan kesakitan pada diri kamu. Dia memutuskan pergi, benar. Tapi dengan berbicara seperti ini, dia cuma menambah kesakitan sebelum dihadirkannya puncak rasa sakit, yaitu benar-benar ditinggal pergi.

    Seharusnya kalau selama ini dia menyebabkan sakit, berubahlah menjadi yang membawa kebahagiaan.

    6. Ini Bukan Kamu, Ini Salah Aku

    Dia meyakinkan kamu bahwa ini salahnya, supaya kamu tenang dan mau melepasnya sehingga ia pun bisa tenang lepas darimu untuk mengejar yang lainnya.

    7. Nggak Akan Ada Akhir yang Bahagia Untuk Kita

    Ini basi. Tapi ini benar, senggaknya bagi mereka yang pernah menjalani cinta yang sama-sama sudah tau endingnya akan seperti apa, yang meski mereka perjuangkan setengah mati pun sudah diketahui akhirnya berpisah juga, yang semakin diperjuangkan akhirnya semakin menyakitkan.

    Begitulah kata-kata basi yang sering dilontarkan ketika putus. Sebagian mungkin diucapkan dengan jujur, tapi hanya sebagian kecil. Kecil sekali.

    Namun kita berhak tau, apa alasan sebenarnya dan mengapa harus ditutupi?

    Sebagian besarnya hanya untuk menutupi dua alasan ini:

    Bosan dan Aku menemukan yang lebih baik.

    Info terkait:

    • contoh kalimat caption
    • Alasan mengidolakan natasha wilona
    • kalimat caption
    • Contoh kalimat wawaran
    • contoh talkshow bahasa inggris 4 orang
    • contoh kalimat orientasi
    • contoh kalimat biarawati
    • apa yang membedakan teks laporan dengan teks lainnya
    • contoh kalimat wawaran dalam bahasa sunda
    • Contoh kata kata caption

    Leave a Reply