Melihat fakta SEBENARNYA industri PORNO yang legal di JEPANG!!

  • admin
  • 30/11/2013
  • Pornografi di Jepang ternyata merupakan hak yang bebas dan legal. Bebas di sini dalam artian memproduksi baik berupa film, majalah, buku, foto, alat peraga yang dijual dan didistribusikan.

    Untuk film, Jepang memiliki industri yang sangat besar. Mereka memproduksi banyak film dan diminati di seluruh dunia karena fantasi serat ceritanya yang cukup radikal.

    Tabir industri ini akhirnya dikuak dan dibeberkan semua yang berada di balik pembuatan film ini. Yuk kita simak fakta-fakta berikut ini.

    1. Manipulasi Video Porno

    Seringkali kita menjumpai film porno Jepang yang menceritakan adegan pemerkosaan atau hubungan seks di tempat umum. Ternyata itu hanya manipulasi saja dan semua yang ada di situ merupakan settingan yang seolah-olah dibuat asli.

    Suasana yang mereka buat juga sama seperti dalam pembuatan film pada umumnya. Mereka juga memakai figuran yang berperan seperti orang awam. Jika benar akan dikenai hukuman sesuai undang-undang di sana.

    2. Gairah Palsu 

    Sebenarnya dalam bercinta wanita tidak berisik seperti di film-film porno Jepang. Namun akan terlihat aneh jika melihat film porno tanpa suara apapun, dan untuk merangsang otak kita maka pemeran pun dibuat seolah-olah mengalami gairah yang luar biasa.

    Rekayasa ini digunakan agar film tersebut menarik perhatian para penggemarnya. Walau terkadang agak berlebihan dalam berteriak namun ada aja yang menyukainya.

    3. Tahan Bercinta Selama Berjam-Jam

    Di Jepang, wanita selalu menjadi pemeran utama dalam film porno. Dalam sebuah adegan digambarkan seorang wanita yang bertahan dalam bercinta, namun sebenarnya hal tersebut tidaklah benar.

    Faktanya, adegan tersebut juga disyuting perframe yang kemudian digabung, sehingga seolah-olah pemeran utama terlihat kuat. Semua film dibuat dengan menggunakan teknik yang sama pada film biasa.

    4. Pornografi Legal, Kejahatan Seksual Rendah

    Sangat mencengangkan, meski pornografi dilegalkan di sana, ternyata angka kejahatan seksual sangat rendah. Norma yang menancap erat di Jepang membuat sedikit orang untuk melakukan hal tersebut. Pasalnya mereka akan dianggap sebagai orang gila jika nekat berbuat seperti itu.

    Tak ada maniak berbuat nekat akibat kecanduan film porno, sehingga aman-aman saja bagi para pelaku industri. Kejahatan seperti ini juga mendapat hukuman yang berat, terlebih bagi orang Jepang hal ini sangat tidak umum di sana.

    5. Pemerkosaan

    Cerita-cerita film porno Jepang memang banyak sekali fantasinya, salah satunya adalah adegan pemerkosaan. Penggambaran yang mereka lakukan seoalah0olah benar dan sang korban menyukainya. Hal tersebut adalah bohong besar dan akting saja agar menjadi bumbu cerita.

    6. Wajib Sensor

    Setiap gambar ataupun film berbau pornografi di Jepang diwajibkan untuk disensor. Jika tidak maka akan mendapat sanksi yang berat hingga ancaman penutupan usaha.

    Namun tetap saja ada jalur belakang yang menjual film tanpa sensor. Hal ini dijadikan bisnis oleh para yakuza untuk mereka yang menginginkannya. Untuk urusan harga pastinya lebih mahal dari film yang dijual di toko dan proses transakasi yang lebih ribet.

    Gue tertarik dengan fakta bahwa kejahatan seksual disana rendah… Wow, padahal adult product disana berserakan dan mudah didapat loh, tapi berbanding terbalik dengan angka kejahatan seksual yang rendah… 😀 Jadi istilah “makin dilarang makin menjadi” ada benarnya juga ya… hahaha
    Kalau gak dilarang, maka jarang terjadi deh.. :p

    Info terkait:

    • tempat wajib untuk bercinta
    • 5 tempat wajib untuk bercinta
    • cerita pemerkosaan natasha wilona
    • Pemerkosaan natasha wilona
    • 5 tempat wajib bercinta
    • pawarta bahasa jawa pemerkosaan
    • Cerita perkosaan natasha wilona
    • coc perkosaan
    • Cerita sek pemerkosaan natasha wilona
    • cerita perkosaan natasha willona

    Leave a Reply