Pemukiman-pemukiman diatas bukit yang indah dan MENAKJUBKAN!!

  • admin
  • 09/08/2013
  • Kota-kota atau desa-desa di atas bukit adalah pemukiman yang terletak di lereng bukit atau di puncak bukit. Pemukiman seperti ini biasanya dibangun atau berasal dari Abad Pertengahan, dan alasan yang paling umum untuk posisi geografis tersebut adalah perlindungan dari serbuan musuh. Penampilan pemukiman diatas bukit yang seperti dalam dongeng, bangunannya yang model abad pertengahan, jalan-jalan sempit berliku dan pemandangan lembah sekitarnya yang indah adalah beberapa alasan mengapa kota atau desa seperti ini ditawarkan oleh agen-agen atau biro-biro pariwisata.

    Eze, Prancis

    Eze adalah sebuah desa di bagian Alpes-Maritimes di tenggara Perancis, tidak jauh dari kota Nice. Secara tradisional, wilayah Kerajaan Monaco dianggap dimulai di desa Eze (pinggiran Nice), berjalan di sepanjang pantai Mediterania ke Menton, di perbatasan Italia.
    Eze, adalah situs wisata di Riviera Perancis, terkenal di seluruh dunia untuk pemandangan laut dari puncak bukit tersebut. Jardin Botanique d`Eze dikenal dengan koleksi kaktus dan sukulen, serta panoramanya.Desa abad pertengahan kecil ini terkenal karena keindahan dan pesona. Banyak toko-toko, galeri seni, hotel dan restoran menarik sejumlah besar wisatawan untuk berbulan madu. Eze juga menjadi desa museum.

    Castelluccio, Italia

    Castelluccio adalah sebuah desa di Umbria, di Pegunungan Apennine Italia tengah. Desa ini terletak sekitar 28 km (17.4mi) dari kota Norcia. Menurut sensus tahun 2001, desa ini dihuni oleh hampir 150 jiwa.
    Desa ini berada di ketinggian 1452 m diatas permukaan laut, sehingga menjadi pemukiman tertinggi di apennines. Terletak di atas “Great Plain” (Piano Grande – 1270m atau 4166ft), dekat dengan Taman Nasional Monti Sibillini.
    Lahan di lereng bawah desa dibudidayakan, kota ini dikenal dengan lentil (miju-miju) yang sangat baik. Pada musim semi lahan ini akan berwarna indah, dengan bunga poppy merah dan lobak kuning. Dataran padang rumput sangat ideal untuk peternakan domba.

    Calcata, Italia

    Calcata adalah sebuah kota di Provinsi Viterbo Italia di wilayah Latium, yang terletak 47 km (30mi) utara Roma, menghadap ke lembah sungai Treja.
    Pada tahun 1930, kota bersejarah yang dibentengi tembok itu dilarang dihuni oleh pemerintah karena takut tebing vulkanik yang diatasnya berdiri bangunan-bangunan kuno tersebut akan runtuh. Penduduk setempat pindah ke dekat Calcata Nuova.
    Pada tahun 1960, kota bersejarah yang kosong itu mulai dihuni kembali oleh seniman dan hippie yang yang menghuni struktur-struktur batu abad pertengahan itu. Banyak penghuni liar akhirnya membeli rumah mereka, pemerintah menarik kembali larangannya, dan penduduk yang sebagian besar adalah komunitas seni mulai memulihkan kota kuno tersebut.

    Motovun, Kroasia

    Motovun adalah sebuah desa di pusat Istria, Kroasia. Penduduk desa itu sendiri berjumlah 531 warga.
    Motovun adalah sebuah kota abad pertengahan yang dibangun di situs kota kuno yang disebut Kastelijer. Kota ini terletak di sebuah bukit 270 m (886 kaki) di atas permukaan laut dengan rumah-rumah yang tersebar di seluruh bukit. Pada dinding bagian dalam terdapat beberapa lambang-lambang keluarga bangsawan, para penguasa Motovun dan juga terdapat dua batu nisan penduduk Romawi (berasal dari abad ke-1).

    Calitri, Italia

    Calitri adalah sebuah kota dan komune 5.292 penduduk terletak di provinsi Avellino, Campania, Italia. Kota iniberada pada ketinggian sekitar 530 meter (1740ft) di atas permukaan laut sehingga bahkan pada hari terpanas umumnya ada angin.
    Antico Borgo adalah di bagian tertua dari kota – centro storico – di bagian puncak terdapat sisa-sisa benteng yang abad ke-12. Borgo itu sendiri adalah labirin rumah-rumah bersejarah yang selama berabad-abad, telah dibangun di sisi bukit. Tangga-tangga batu dan marmer menghubungkan jalan-jalan disana

    Marvo, Portugal

    Marvo adalah sebuah desa abad pertengahan berdinding spektakuler, bertengger di 900 meter (2950 kaki) di atas batu karang yang disebut Serra de Marvao. Jalan-jalan sempit yang dipenuhi dengan banyak rumah bercat putih dengan pintu dan jendela yang berdekorasi abad ke-15, mengiringi jalan naik ke salah satu kastil yang paling terpelihara dan terjaga di Portugal yang berasal dari abad ke-13.

    Tizourgane Kasbah, Maroko

    Tizourgane Kasbah adalah desa benteng yang indah dan terawat di bebatuan. Anda dapat menemukan kompleks ini di Maroko Selatan di pegunungan Anti Atlas.
    Desa ini dibangun delapan abad yang lalu, sebagai tempat berlindung bagi para petani dari perang saudara. Hari ini di Tizourgane Kasbah hidup hanya lima keluarga. Tanah sekitarnya tidak diolah lagi, beberapa kambing merumput di sana dan pohon-pohon kaktus serta almond menyelimuti lanskap.

    Peillon, Prancis

    Peillon adalah salah satu dari beberapa desa yang bertengger di Alpes-Maritimes, hanya beberapa kilometer utara dari Monaco dan Cote d`Azur tapi hampir 400 meter beda ketinggiannya.
    Desa ini adalah salah satu yang paling sukses di wilayah ini dalam menawarkan wawasan yang menarik tentang bagaimana kehidupan penduduk di lokasi terpencil ini di masa-masa sekitar 500 tahun yang lalu, dan ada banyak fitur sejarah yang menarik dan keindahan untuk menemukannya ketika Anda menjelajahinya.

    Trevi, Italia

    Trevi adalah sebuah kota kuno dan komune di Umbria, Italia. Sebagian besar kota, padat dihuni dan terlihat jelas aspek abad pertengahannya, terletak di medan yang curam, hanya bagian pusatnya yang kurang lebih sedikit datar.
    Bukit-bukit di sekitarnya merupakan daerah yang ideal untuk budidaya intensif dan sangat khusus dari pohon zaitun, yang menghasilkan minyak yang sangat khas dan sangat berharga. Juga pegunungan yang diselimuti padang rumput dan hutan.

    Puycelci, Prancis

    Puycelci adalah sebuah desa di daerah Tarn di selatan Perancis. Desa ini adalah anggota dari asosiasi Les Plus Beaux Villages de France (“Desa-desa paling indah dari Perancis”).
    Nama “Puycelci”, atau “Puycelsi”, berasal dari Celtic “Celto Dun”, sebuah benteng kayu yang dibangun di atas bukit, atau oppidum, kemudian dirubah menjadi “Podium Celsium” oleh Roma.
    Sampai Perang Dunia Pertama, desa ini cukup makmur, dengan populasi hampir 2.000 pada tahun 1830. Hampir ditinggalkan pada tahun 1950, dan kini telah dipulihkan oleh para penduduknya.

    Civita di Bagnoregio, Italia

    Civita di Bagnoregio adalah sebuah kota di Provinsi Viterbo di Italia Tengah, sebuah frazione dari komune Bagnoregio, 2 km (sekitar 1 mil) sebelah barat darinya. Kota ini berada sekitar 145 km (90 mil) utara Roma. Kota ini terkenal karena posisi yang mencolok di puncak dataran tinggi tuf vulkanik rapuh menghadap lembah sungai Tiber, dalam bahaya kehancuran konstan dan sebagian ujungnya telah runtuh, begitu pula bangunan yang didirikan di atasnya. Pada tahun 2004, ada rencana untuk memperkuat dataran tinggi dengan batang baja untuk mencegah kerusakan geologi lebih lanjut.

    Comares, Spanyol

    Comares adalah sebuah kota dan kotamadya di provinsi Mlaga, bagian dari komunitas otonom Andalusia di Spanyol selatan. Kota ini terletak sekitar 28 km (17,4 mil) dari ibukota provinsi dan 24 km (15 mil) dari Vlez-Mlaga.
    Kota ini terletak di kaki bukit Montes de Mlaga di ketinggian 703 meter (2.300 kaki) di atas permukaan laut. Comares adalah salah satu dari 31 desa yang membentuk comarca of Axarqua. Kota ini memiliki populasi sekitar 1.420 warga. Penduduk asli disebut Moriscosos.

    Al Hajjarah, Yaman

    Al Hajjarah adalah sebuah desa di Yaman. Terletak di Distrik Manakhah dari Sana`a Governorate, di Pegunungan Haraz.
    Al Hajara dibangun di atas jurang, dan terkenal karena rumah-rumah yang dibangun hingga ke sisi tebing.

    Takrouna, Tunisia

    Takrouna adalah sebuah desa kecil di wilayah Sahel Tunisia, terletak sekitar enam mil (10 km) sebelah barat Enfida, arah Zaghouan. Desa ini dibangun di atas sebuah batu yang menjulang tinggi dari daerah sekitarnya hingga 200 meter (650 kaki) di atas permukaan laut, menghadap Teluk Hammamet dan Sousse Hergla di timur, Jebel Zaghouan di utara dan Kairouan plain di selatan.
    Menyusul pengusiran bangsa Moor pada 1609, sebuah keluarga imigran akhirnya menetap di desa ini dan memberikan namanya. Masih hidup enam keluarga asli Berber, yang hidup bertani, menenun dan membuat karpet.

    Bucchianico, Italia

    Bucchianico adalah sebuah kota di Provinsi Chieti di wilayah Abruzzo Italia. Kota ini terletak di sebuah bukit antara lembah sungai Alento dan Bucchianico Forum, dan memiliki pandangan yang memanjang dari Maiella hingga `Adriatico. Wilayahnya berbukit, terutama garapan, tetapi dengan kehadiran yang signifikan dari perkebunan zaitun dan kebun-kebun anggur, amat sangat dipengaruhi oleh bentuk-bentuk karakteristik erosi, selokan.
    Iklim perbukitan, dengan musim dingin suhu sekitar 6 C (43 F) dan musim panas sekitar 23,5 C (74 F) dan curah hujan cukup melimpah, sekitar 1000 mm dan terutama terkonsentrasi di akhir musim gugur.

    Wuih seru juga nih kalo punya rumah atau villa diatas bukit, bisa main flying fox atau free fall… hahaha 

    Info terkait:

    • Cara menggambar pegunungan
    • komik pelecehan
    • caption tentang bukit
    • foto boy dan reva di bukit sentul
    • cara menggambar bukit
    • lambang petani
    • menggambar bukit
    • caption di atas bukit
    • grafiti fida
    • miniatur bukit

    Leave a Reply