TOP 7 alasan mengapa ROTI BAKAR selalu dipotong DIAGONAL

  • admin
  • 14/10/2016
  • Musim hujan udah tiba, biasanya nafsu makan orang-orang jadi bertambah nih. Nggak cuma mie instan panas, roti bakar juga jadi salah satu camilan pilihan yang nikmat banget kalo dimakan pas lagi hujan. Apalagi kalo roti bakarnya isi selai coklat atau stroberi favoritmu, nyam nyam nyam! Rasanya pengen nambah lagi, deh.

    Tapi pernah nggak sih kamu perhatiin kalo roti bakar tuh sering dipotong diagonal. Nggak cuma roti bakar, di luar negeri pun sandwich alias roti isi sayur-sayuran juga dipotong bentuk segitiga begitu. Kira-kira kenapa, ya? Jangan-jangan si abang tukang roti bakarnya juga nggak tahu kenapa. Ternyata ada 7 alasan ilmiahnya lho, guys!

    1. Bahan-bahan di dalamnya bakal lebih kesusun rapi dan nggak kececeran karena space-nya lebih luas

    Penelitian membuktikan, kalo roti emang sengaja dipotong diagonal supaya bahan-bahan isi yang ada di dalamnya nggak gampang berceceran. Coba bandingin sama roti kalo dipotong tegak lurus, tempat buat nampung bahan-bahannya cenderung menyempit dan alhasil segala macem sayur atau selai bakal lebih mudah kececer. Kalo bentuknya diagonal jadi lebih luas.

    2. Isinya juga nggak tumpah pas digigit bagian ujung-ujungnya

    Ini juga udah dicoba sama peneliti, kalo isi roti nggak akan tumpah waktu kita gigit bagian ujung segitiganya. Karena jumlah isi di bagian ujung cenderung lebih sedikit. Beda sama roti persegi panjang yang isinya rata di semua bagian, jadi dari gigitan pertama di ujung pun bahan-bahan udah bisa dengan gampangnya berjatuhan. Kalo isinya susu kental manis coklat, duh… bisa ngotorin baju atau celana kita.

    3. Jumlah gigitannya bakal lebih banyak, jadi kita bakal kerasa lebih kenyang

    Bandingkan roti diagonal sama roti persegi panjang. Kalo roti persegi panjang paling bisa kita libas habis dalam 6 gigitan aja, tiga gigit di masing-masing potongan. Kalau roti diagonal butuh lebih banyak gigitan, nih. Biasanya urutan makannya begini: ujung (kanan atau kiri, gantian), terus puncak segitiga, terus bagian tengah. Urutannya bisa kebalik-balik, tergantung selera. Totalnya minimal 8 gigitan satu roti. Berasa lebih kenyang, kan?

    4. Roti yang dipotong diagonal bisa saling menopang dan nggak gampang kelipat atau hancur

    Bentuk roti yang dipotong diagonal bakal lebih ajeg dan saling menopang satu sama lain, jadi pas dimasukkan ke dalam kotak bekal mereka nggak bakal kelipat. Lain halnya kalo roti dipotong lurus, mereka nggak bisa saling menopang. Jadi resiko kelipat atau hancur di dalam kotak makanan bakal lebih besar. Bentuknya jadi nggak cantik lagi, deh..

    5. Lebih gampang dan nyaman kalo dipegang

    Biasanya gimana posisi tanganmu pas lagi megang roti bakar? Rata-rata orang cenderung megang bagian “puncak” segitiganya. Posisi memegang roti kayak gitu jauh lebih nyaman daripada kalo megang roti bentuk persegi panjang. Selain itu, roti berbentuk segitiga juga lebih seimbang ketika dipegang bagian tengahnya. Kalo rotinya bentuk persegi panjang, mau nggak mau bakal kita pegang salah satu ujungnya aja, kan? Itu bisa mengurangi keseimbangan kita waktu megang roti dan rotinya bisa gampang jatuh.

    6. Lebih gampang kalo mau dicelupin ke dalam susu atau teh

    Sebagian orang suka makan roti tawar pake susu atau teh. Cuma kalo rotinya nggak dipotong, bakal susah kan nyelupin ke dalam gelas? Udah dipotong jadi dua pun kadang kurang nyaman karena ukurannya terlalu ngepas sama bibir gelas. Dengan bentuk diagonal, roti bakal bisa lebih mudah masuk ke dalam gelas karena ujungnya yang runcing dan kecil. Makan roti pake susu atau teh jadi nggak repot lagi, deh..

    7. Lebih gampang ngebentuk jembatan selai atau keju yang meleleh

    Roti isi di negara-negara Barat biasanya emang diisi selai atau keju yang meleleh (melted cheese). Bentuk diagonal lebih memudahkan keju itu jadi semacam jembatan kalo rotinya ditarik memisah, dan lelehannya nggak langsung meluncur jatuh gitu aja. Sementara roti persegi panjang lebih susah buat ngebikin jembatan keju meleleh ini..
    Nah, sekarang agan udah paham kan kenapa roti isi sama roti bakar itu dipotong berbentuk diagonal? Coba sekarang kalo beli roti bakar, agan tanyain deh tukang roti bakarnya kenapa kok rotinya dipotong miring. Sama nggak jawabannya sama daftar 7 alasan di atas?

    Info terkait:

    • contoh hiasan pengu
    • cara membuat kerangka layanglayang pesawat
    • teks pengurangan subsidi bahan bakar minyak
    • kue ultah lambang SH
    • contoh menggambar pasar
    • kata kata sulit pada teks pengurangan subsidi bahan bakar minyak
    • gambar kue ultah bentuk sh terate
    • Hiasan grafity paling gampang
    • gambar mading kamar
    • kalimat utama dalam pengurangan subsidi bahan bakar minyak